Membangun Brand Dengan Membangun Budaya Perusahaan

Image

businesscomputingworld.co.uk

Selama ini, brand atau merek diyakini dan terbukti sangat berpengaruh ter­hadap kesuksesan sebuah bisnis. Brand dapat menentukan kekuatan nilai dari suatu produk dan dapat membedakan dari produk pesaing. Brand tidak hanya bermanfaat bagi produsen namun juga bagi konsumen.

Karena pentingnya sebuah brand, tak heran jika perusa­haan berani mengeluarkan biaya yang sangat tinggi untuk membangun sebuah brand baik untuk menentukan Nama, Logo, Simbol, Desain, Slogan, maupun Kemasan. Dengan demikian diharapkan brand dapat melekat di benak konsumen.

Selama ini umumnya pe­milihan kriteria brand masih pada tataran teknis. Beberapa kriteria tersebut yaitu: pertama memorability atau mudah diingat, kedua memiliki arti yang menyenangkan, menarik, credible, sugestif, kaya imajinasi; ketiga protectability atau dilindungi undang-undang.

Namun belakangan ini ada hal yang menarik yang di­ungkap oleh CEO Zappos –perusahaan ritel sepatu online- Tony Hsieh. Menurutnya membangun sebuah brand sekarang ini sangat berbeda dengan 50 tahun lalu. Dulu, beberapa orang berkumpul di ruangan, menentukan apa positioning brand produk mereka, kemudian mengeluarkan dana besar untuk belanja iklan agar brand mereka cukup dikenal. Jika mampu mengeluarkan uang yang besar, maka Anda bisa membangun brand Anda.

Situasi dan kondisi dunia saat ini sangat berbeda. Tekno­logi internet dapat menghu­bungkan orang dari manapun berasal, suka atau tidak suka membuat perusahaan makin transparan. Pelanggan dan karyawan yang tidak puas ter­hadap perusahaan dapat menulis di blog tentang peng­alaman buruk dengan sebuah perusahaan. Cerita kemudian dapat menyebar seperti api melalui email, facebook, atau melalui kicauan di Twitter.

Di sisi lain hal tersebut juga menyimpan potensi yang luar biasa. Ketika seseorang merasakan sebuah pengalaman dahsyat dengan sebuah perusahaan, maka kebahagiaannya itu dapat dibaca oleh jutaan orang hampir dalam waktu seketika.

Misalnya, jika Anda kebetulan bertemu dengan seorang karyawan perusahaan X di sebuah tempat. Bahkan saat karyawan tersebut sedang tidak bekerja, interaksi Anda dengan karyawan tersebut akan mempengaruhi bagaimana Anda melihat perusahaan X, dan karena itu brand perusahaan X. Hal ini dapat memberi pengaruh positif atau negatif. Setiap karyawan dapat mempengaruhi brand perusahaan, bukan hanya karyawan di garda depan yang dibayar untuk melayani secara langsung pelanggan Anda.

Karena itu, di Zappos, brand bukan hanya sekadar tentang sepatu, pakaian, atau bahkan ritel online. Tony memutuskan bahwa Zappos ingin membangun brand mereka menjadi tentang ‘layanan pelanggan yang terbaik’ dan ‘pengalaman pelanggan yang terbaik’. Mereka percaya bahwa layanan pelanggan seharusnya bukan hanya tugas sebuah departemen, namun seharusnya melibatkan seluruh lapisan perusahaan.

Jadi apa yang harus dilakukan perusahaan untuk membangun brand yang Anda inginkan? Apa cara terbaik untuk membangun brand untuk jangka panjang?

Jawabannya: membangun budaya perusahaan.

Ketika Anda mendengar brand sebuah perusahaan penerbangan apa yang Anda bayangkan? Apakah iklan yang mempropagandakan perusahaan tersebut atau pelayanan yang pernah Anda alami dari semua unsur perusahaan tersebut?

Membangun budaya peru­sahaan berarti menjalankan nilai budaya perusahaan. Namun banyak perusahaan yang memiliki nilai-nilai inti, tetapi mereka tidak benar-benar berkomitmen menjalan­kannya. Budaya perusahaan dipelajari pada hari pertama orientasi kerja, setelah itu hanya tertera di dinding lobi.

Hal ini sejalan dengan yang disampaikan Philip Kotler (1997) bahwa brand terbaik selain menyampaikan atribut-atribut (attributes), keuntungan (benefits), pengguna (user), juga nilai-nilai (values).

Merupakan hal yang pen­ting untuk berkomitmen dan menjalankan nilai-nilai inti perusahaan. Dengan komitmen, berarti bahwa per­usahaan mempekerjakan kar­yawan berdasarkan budaya ter­sebut.

Jika pihak manajemen dari mulai lapisan teratas hingga ke bawah menjalankan nilai-nilai inti perusahaan, maka akan terbangun buda­ya perusahaan yang sesuai de­ngan brand yang sedang dibangun. De­ngan demikian semua karyawan akan menjadi duta brand perusahaan, bukan hanya tugas bagian pemasar­an atau departemen PR. Pada akhirnya mereka bisa menjadi duta brand baik saat di dalam maupun di luar kantor.•

ACT Consulting
Jl. Ciputat Raya No. 1B Pondok Pinang, Jakarta 12310
Telp. (021) 7696654 Fax. (021) 7696645
Email: act.consulting@esqway165.com

Advertisements
By aryginanjaresq Posted in Tulisan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s